Lulus ASIX dan Mulai MPASI

Ini agak late-post, soalnya sekarang udah 6 bulan lewat 3 minggu baby-nya, eh baru nulis. Gak apa lah ya. Meskipun pernah ngalamin mepet stok ASI sampe kejar tayang pakai ojek untuk kirim ASIP dari kantor, akhirnya Baby H lulus juga ASI ekslusif 6 bulan. Sebetulnya MPASI nya nyolong beberapa hari di awal (biar suapan pertama bisa di weekend, pas ibunya libur hehehe). Tapi tetep dianggap lulus dong ya.

Sempet galau juga MPASI pertamanya mau serealia atau buah-buahan. Tapi setelah mempertimbangkan kepraktisan dan riwayat dia waktu baru lahir punya masalah pencernaan, akhirnya dipilihlah buah untuk MPASI perdana. Buah yang dipilih adalaha pisang. Standard lah ya.

Waktu dicobain pertama kali, cuma dikiiit banget. Soalnya ibunya takut si bayi gak suka. Eh, ternyata mau diabisin pisang 1/4 (pisangnya agak besar) plus ASIP. Awalnya sih mikir dulu. Jadi ngisep sendok sambil pasang muka mikir a la David the Thinker. ;)

Hari pertama OK. Hari kedua masih pisang juga tapi malemnya dia gelisah dan perutnya keras banget. Dia angkat-angkat kaki gitu. Jadi inget waktu dia sempet kolik pencernaan dulu. Karena udah pernah, ibu Asti gak terlalu panik. Bantuin Baby H angkat kakinya terus angkat kakinya kayak sepedeaan gitu. Bruuut.. kentut akhirnya. Agak lega tapi masih meringis dia. Jadi, terpaksa digendong biar mau tidur. Padahal ibu Asti paling pantang gendong malem-malem. Biar gak kebiasaan dan pengennya sih dia ngerti kalau tidur itu bisa sendiri di kasur.

Sekarang masih suka sakit perutnya. Tapi masih tetap anak yang ceria. Sabar ya Nak. Selamat melewati growing pain :)


0 comments:

Tentang Tidur

"Dan diciptakanlah mainan-mainan bayi itu mengandung bunyi-bunyian dan padanya kamu seringkali lupa mematikan. Yang demikian itu agar ketika kamu sedang buru-buru dan sudah menghabiskan waktu lama untuk menidurkan bayi, kamu akan selalu menendang salah satu mainan tersebut hingga mengeluarkan suara. Niscaya bayi kembali menangis dan kamu diberi kesempatan untuk bercengkrama lebih lama. Maka syukurilah nikmat Tuhanmu."

Surat Al Gemesin Ayat 23

(May'15)

0 comments:

Peuyeum/Tape Singkong Goreng dengan Cokelat (Fried Tape with Melted Chocolate)

Posting ini repost dari postingan di Facebook waktu belum bikin blog khusus untuk kegiatan sehari-hari ibu RT. Jadi ceritanya ada tape singkong atau peuyeum di rumah. Mau dibikin colenak kayaknya biasa banget. Googling googling nemu deh resep Rondo Royal. Tapi saya modifikasi pakai cara yang paling gampang (baca: paling males)

Bahannya:
- Tape Singkong atau Peuyeum
- Dark Chocolate

- Teung goreng pisang premix

Caranya:
- Tape singkong atau peuyeum ditumbuk kemudian ambil secukupnya dibuat pipih di telapak tangan
- taruh potongan dark chocolate di atas peyeum yang sudah dipipihkan, kemudian gulung dan buat bola peuyeum dengan cokelat di tengahnya
- lakukan terus hinggal peuyeumnya habis
- kemudian siapkan penggorengan dengan minyak panas
- goreng bola-bola peuyeum hingga kecokelatan, angkat dan hidangkan
- voila.. peyeum with melted chocolate a la ibu Asti

Gampan kan? 

0 comments:

Sebelum Dan Sesudah Punya Debay

Banyak yang berubah setelah punya Debay. Beberapa fundamental beberapa hanya berubah kebiasaan aja. Kalau dipikir-pikir lagi ternyata lumayan juga perubahaan yang ibu Asti alamin. Tapi semua itu dinikmatin aja, lah emang nikmat. 

1. Lebih Sabar

Sabar itu gak ada di kamus ibu Asti sebelum-sebelumnya mah. Maunya cepet aja ngerjain ini itu. Kalau ada orang yang malesin, udah tinggal aja. Males juga nanti malah tambah bete. Kalau sekarang, ngerjain hal yang berulang-ulang tetep sabar dan lebih tahan sama bosen. Lebih tahan juga ngadepin hal yang menyebalkan dan gak pergi atau ninggalin hal yang nyebelin itu. Sabar kalau baru aja ganti popok eh pupu lagi. Sabar kalau udah ngendap-ngendap jalannya eh nendang mainan yang ada lagunya terus debay kebangun padahal udah dinindaboboin sejam.


2. Lebih Persiapan
Dulu tuh pas masih ngekos dan sendir, berangkat kerja jam 8 pagi, jam 8 kurang 10 baru mulai siap-siap. Gak masalah tuh. Sekarang mah, mau berangkat jam 8 pagi, siap-siapnya dari jam 8 malem sebelumnya. Siapin perlengkapan debay, popoknya, bajunya, susunya. Bejibun deh. Mau pergi 2 hari tuh berasa sebulan. Gak ada lagi light travelling. 

3. Lebih Multitasking
Sebelumnya ibu Asti biasa sih multitask ini itu, jadi setelah punya debay itu kayak ngebawa skill multitaskingnya ke next level. Nyusuin sambil bikin desain kerjaan freelance. Nyuci baju sambil nyanyi dan joget-joget Mc Donald had a farm biar debay gak nangis. 

4. Lebih Ngehargain Me-time
Setelah bejibun kesibukan, kalau ada waktu me-time sebentar aja rasanya MERDEKAAA banget. Bukannya ibu Asti gak happy bareng debay, tapi me-time itu beneran refreshing. Waktunya kontemplasi, bersyukur dan bikin rencana untuk hari-hari selanjutnya.

Sebetulnya masih banyak lagi sih perubahannya, tapi sekarang udah malem dan udah ngantuk banget. Nanti lanjut lagi deh. Kalau Moms, apa aja yang berasa banget perubahan yang dialami setelah punya debay? 




Picture from: http://www.aperfectworld.org/clipart/metaphors/time_flies.png

0 comments:

Let's Just Dance, Moms!

Picture from:www.dreamstime.com
Pernah gak sih Moms saking capeknya Moms pengen hidup ada remote controlnya terus ada tombol pause-nya? Atau seperti alarm bisa di-snooze! Baju kotor numpuk, baby lagi gak mau dilepas sama sekali, kerjaan masih numpuk, HP ting tung ting tung. Hadeuh!

Kalau ibu Asti lagi kayak gitu sih langsung deh joget-joget. Iya. Joget-joget. Daripada marah-marah percuma gak produktif. Mau nyuruh nunggu, mending orang yang udah ngerti, lah kalau sama debay gimana? Mau jelasin permasalahannya sama orang, ya lagi emosi juga. Udah deh, mending joget-joget aja. Badan gerak, siapa tahu bisa dianggap olah raga. Hati juga jadi riang.

Jadi kalau liat ibu Asti joget-joget aneh, bisa jadi itu lagi meluapkan emosi. Hihihih... Moms punya ritual "keluar dari masalah" kayak ibu Asti juga kah?







0 comments:

[DIY] Rok Tutu untuk Bayi

Baby H Pakai Rok Tutu DIY a la Ibu Asti
Siapa sih yang enggak mupeng kalo ngeliat dress bayi? Iya gak Moms? Tapi mesti sering-sering nge-rem kalo enggak dompet bisa jebol ya. Dari dulu ibu Asti suka banget rok tutu dan pengen banget kalo punya baby perempuan, dipakein rok tutu. Akhirnya kepikiran deh bikin rok tutu sendiri. Apalagi setelah lihat youtube ternyata ada versi tanpa-jahit nya.

Cara bikinnya gampang banget Moms. Yuk bikin buat baby kita.




Bahan dan Alat:
- Kain tule 1 meter. (FYI, baby H panjangnya sekitar 60cm).
- Pita elastis seukuran pinggang baby
- Gunting
- Boneka atau kotak atau tabung besar seukuran pinggang bayi. Ibu Asti sih pakai boneka babi angry bird
- Hiasan bunga (opsional)

Cara membuat:
- Gunting kain tule jadi pita panjang, kurang lebih 2 cm x 25 cm (atau sesuai panjang yang diinginkan)
- Potong pita elastis sepanjang lingkar pinggang baby, lalu jahit jadi berbentuk lingkaran.
- Lingkarkan pita elastis di boneka. 
- Ikatkan pita tule yang sudah dipotong.
- Ikatkan lagi pita yang lain di sebelahnya. Dan lakukan terus sampai pita tule habis.
- Voilaa... fluffy tutu siap.



Lumayan juga sih ngiketinnya Moms. Ibu Asti aja sampe 2 jam iket-iket baru beres. Tapi lihat hasilnya cantik banget, ilang deh pegelnya.

Selamat mencoba ya Moms

(Mar'05)


1 comments:

Donat Ubi Ungu

Sejak melahirkan porsi makan saya nambah gila-gilaan. Maklum ya Moms, diriku kan menyusui (alesan standar). Selain porsi makan yang nambah, mulut juga gatel terus pengen ngemil yang manis-manis. Waktu inspeksi ke dapur untuk lihat apa yang bisa dimakan, ada ini nih si ubi ungu. Dulu pas hamil, hubby emang suka beliin ubi ungu untuk ngegantiin snack-snack manis yang gulanya gila-gilaan. Setelah google kiri kanan, akhirnya saya memutuskan untuk bikin donat dari ubi ungu.


Mau share dulu nih sebelum mulai resep tentang kehebatan ubi ungu ini. Ternyata di Afrika, ubi ungu ini merupakan makanan pokok loh, Moms. Katanya sih berasal dari Amerika Tengah dan Selatan (1). Ubi ini kandungan karbohidratnya tinggi jadi bisa digunakan untuk sumber tenaga. Selain kaya akan serat, ubi ungu juga mengandung beta karotena yang tinggi. Ayoo kita kasih vitamin A untuk mata ya. Kalau Moms punya anak yang udah bisa makan umbi-umbian, jangan ragu untuk cobain ubi ungu ini.

Resep ini hasil googling dari beberapa web dan disesuaikan dengan tingkat kemalasan saya.
Donat Ubi Ungu A La Ibu Asti
Beklah, kita mulai ke resepnya aja yuk.

Bahan:
- 2 bh ubi ungu. Kukus. Haluskan
- Terigu 25 sendok makan. *maap, ribet pake gram2an. Koboy ajah.*
- Gula pasir 3 sdm.
- Mentega 2 sdm. Cairkan.
- Susu 1 cangkir
- Ragi instan 1sdm. Larutkan di air hangat.
- 1 btr telur

Topping:
- dark chocolate, dilelehkan
- bubuk kopi
- gula halus


Cara membuat:
- kocok telur dan gula pasir
- masukkan mentega cair, kocok 
- masukkan terigu sambil terus diaduk, masukkan ubi dan ragi
- aduk pakai tangan sampai kalis
- kalau masih lengket2, tambah terigu sedikit-sedikit
- buat bulatan2 kecil. Simpan di atas nampan, tutup pakai lap basah 1 jam
- setelah 1 jam, adonan akan mengembang
- lubangi tengahnya, goreng api sedang
- setelah luarnya mulai keras, angkat donat
- kasih topping: bisa celup ke cokelat terus kasih taburan kopi, atau celup ke gula halus


Gampang kan?

(Mar'15)











(1) Geneflow 2009 - Bioversity International - Google Books

0 comments:

Apa Isi Blog Ini?

Sekolah udah, kerja udah, nikah udah, eh terus punya anak dan semua berubah. Galau gak mau balik lagi ngantor karna gak mau ninggalin debay. Tapi cicilan ini itu mesti dibayar. Aiih Bismillah aja ya Mom. Mau balik lagi ke kantor, mau jadi full-time mommy, mau di rumah sambil kerja, apapu jalan yang Mommy pilih semua ada konsekuensi dan keuntungannya masing-masing. Yang penting kita ikhlas aja ngejalaninnya ya.

Setelah beberapa episode galau, akhirnya saya memilih untuk diam di rumah mengasuh debay sambil cari kerjaan freelance dan ikut MLM Oriflame. Tapi dasar emang gak bisa diem aja, saya sering gatel pengen nyoba ini itu. Di sini lah kegiatan-kegiatan ibu-ibu rumahan yang saya lakuin, yang akn saya post ya Mom. Semoga bermanfaat.

Tunggu post perdananya ya...

0 comments: